Takhayul paling umum dalam poker

Takhayul paling umum dalam poker

Victoria Coren Mitchell, juara dua kali European Poker Tour pertama, pernah menulis: “Aneh bahwa pemain poker begitu percaya takhayul seperti mereka. Mereka menghabiskan separuh hidup mereka dengan sabar menjelaskan bahwa poker bukanlah ‘perjudian’ seperti roulette atau Lotre: ini adalah permainan keterampilan, penilaian, ketajaman, dan kebijaksanaan. Mereka menghabiskan separuh lainnya dengan hati-hati menyeimbangkan kaki kelinci yang beruntung di atas keripik mereka.”

Sementara penghancur modern saat ini akan mengklaim bahwa mereka tidak percaya takhayul sedikit pun, gali sedikit lebih dalam dan Anda mungkin melihat beberapa perilaku aneh. Berikut adalah takhayul poker paling umum yang masih ada di meja.

pelindung kartu

Pelindung kartu memiliki tujuan praktis. Ditempatkan di atas kartu hole Anda, mereka mencegah dealer untuk secara tidak sengaja mengotori tangan Anda jika mereka mengira Anda telah melipat.

Sejauh ini bagus. Dalam hal ini, chip atau koin sederhana yang berfungsi. Tetapi jika kepraktisan adalah satu-satunya motif, mengapa para pemain, baik rekreasi maupun pro, membawa pelindung kartu yang begitu rumit ke meja?

Lihatlah kasino mana pun dan Anda akan menemukan banyak pemain yang menggunakan pelindung kartu yang memiliki makna pribadi yang signifikan, apakah itu simbol keberuntungan tradisional seperti tapal kuda atau semanggi, bendera nasional, atau patung karakter Star Wars favorit mereka.

Kosta Rika pro Humberto Brenes, pemenang gelang WSOP dua kali dengan $6,1 juta dalam kemenangan langsung atas namanya, dikenal karena membawa pelindung kartu figurine hiunya ke meja, pernyataan yang jelas kepada pemain lain bahwa dia siap untuk melahap chip mereka .

Johnny Chan memiliki pesona keberuntungan yang tidak biasa, sering membawa jeruk berukuran penuh ke meja poker. Chan memperkenalkan buah jeruk khasnya selama tahun 80-an dan 90-an selama hari-hari ketika semua orang bersenang-senang di kasino. Jeruk memberi Chan aroma segar, istirahat dari lingkungan yang berasap.

Seorang kolektor fosil, Greg Raymer akan membawa spesimen langka dan menarik untuk menutupi kartunya. Fosil sering menjadi bahan pembicaraan, dan membuat Raymer mendapat julukannya, “Manusia Fosil”.

Pelindung kartu, kemudian, melewati batas antara aksesori praktis, takhayul poker, dan sedikit kesenangan.

Tangan yang beruntung dan yang tidak beruntung

Masalah umum yang dialami oleh pemain rekreasi yang belum mempelajari dasar-dasar strategi poker, dan pembuka percakapan umum di pertandingan kandang – apa tangan favorit Anda?

Dan jawabannya selalu… Pocket Aces, jika kita berbicara tentang tangan awal Texas Hold ’em pre-flop. Mengapa tidak?

Selain kadang tidak. Terkadang pemain dapat memiliki tangan favorit yang kurang dari… erm, menguntungkan. Ya, kita semua tahu bahwa 9♥ 7♥ terlihat sangat cantik, dan konektor yang cocok dengan satu celah sangat dapat dimainkan saat tumpukan dalam. Tapi tangan favorit, benarkah?

Konsep ini merentangkan berbagai takhayul poker. Saya pernah mendengar teman memberi tahu saya bahwa mereka lebih suka memiliki Pocket 9 daripada Pocket Aces, dan kemudian melanjutkan untuk membenarkan alasannya selama dua puluh menit. Karena mereka “selalu kalah dengan Pocket Aces”.

Takhayul poker umum lainnya adalah Anda tidak boleh memenangkan permainan uang tunai atau turnamen poker. Beberapa pemain bahkan akan melipat monster di tangan pertama dan kemudian merasa aman mengetahui bahwa mereka baru saja menghindari berjalan di bawah tangga metaforis.

Item pakaian yang beruntung

Kami telah melihat beberapa contoh pakaian khas yang terkenal selama bertahun-tahun. John Hesp mengenakan setelannya yang sekarang terkenal (dan cukup konyol) dalam perjalanan ke finis keempat di Acara Utama WSOP 2017, misalnya. Atau Sebastian Sorensson mengambil julukan ‘pria syal’ setelah mengenakan neckpiece Miami Dolphins sepanjang Acara Utama Barcelona PokerStars Championship 2017 (yang ia turunkan seharga € 987K).

Selain gaya, mungkin ada alasan praktis mengapa pemain poker berpengalaman memilih item pakaian tertentu. Kacamata hitam, misalnya, dapat membantu menyembunyikan informasi fisik dan mencegah “pembacaan jiwa” oleh pemain lain. Masalahnya sangat kontroversial sehingga beberapa kasino melarang kacamata hitam saat bermain. Hoodie mungkin memainkan peran penyembunyian yang serupa, atau setidaknya membantu pemain merasa lebih nyaman dan tidak terlalu terbuka.

Namun dalam hal poker dan keberuntungan, bahkan pakaian yang dikenakan pemain mungkin merupakan hasil dari takhayul, menggabungkan warna dan simbol keberuntungan atau, sekali lagi, memiliki makna pribadi. Di Timur Jauh, misalnya, warna merah melambangkan kebahagiaan dan keberuntungan.

Takhayul poker seputar pakaian bisa muncul jika seorang pemain, katakanlah, memenangkan turnamen besar sambil mengenakan kemeja tertentu, sepasang kaus kaki, atau bahkan pakaian dalam.

Pemain poker kadang-kadang diketahui menggunakan pakaian keberuntungan secara ekstrem, memilih untuk mengenakan pakaian yang sama (tidak dicuci) selama berhari-hari setelah bermain-main di kasino. Tolong jangan.

John Hesp di WSOP 2017

Susun chip dalam urutan tertentu

Ini adalah takhayul poker lain yang sulit dipisahkan dari sekadar gelisah, atau lebih buruk lagi, dari permainan curang yang disengaja.

Pemain mungkin memiliki gaya tertentu di mana mereka suka menumpuk chip mereka. Ini dapat bermanifestasi dalam berbagai cara. Misalnya, seorang pemain dapat memilih untuk menumpuk warna alternatif, atau memiliki 10 chip di setiap menara individu.

Takhayul poker semacam ini sangat berbahaya, asalkan tidak mengganggu permainan orang lain. Dilakukan dengan baik, ini sebenarnya dapat memudahkan Anda (dan orang lain) untuk membaca ukuran tumpukan – sekali lagi menunjukkan bahwa beberapa takhayul poker mungkin didasarkan pada kepraktisan.

Namun, kasino memiliki aturan dan etiket tentang cara menumpuk chip. Jika Anda melanggar aturan ini, Anda akan diminta untuk menumpuk chip Anda dengan lebih tepat.

Anda tidak boleh, misalnya, menyembunyikan chip bernilai lebih besar di belakang tumpukan chip bernilai kecil. Anda juga tidak boleh mencampur chip dengan cara yang menyulitkan pemain lain, atau dealer, untuk mengetahui berapa banyak yang Anda pegang.

Selama takhayul poker Anda tidak melewati batas menjadi tindakan yang tidak adil, Anda semua baik-baik saja.

Pemain beruntung dan chip keberuntungan mereka

Anda mungkin berpikir bahwa pemain poker, setidaknya yang menang yang terlatih dalam seni berpikir logis dan pengambilan keputusan yang terfokus, tidak akan terlalu percaya takhayul. Namun, bahkan pemain berpengalaman pun rentan terhadap pemikiran magis, seperti halnya mitos chip keberuntungan.

Begini kira-kira cara bermainnya – setelah bermain poker bersama untuk sementara waktu, satu atau lebih pemain di meja muncul sebagai yang “beruntung”. Mereka mungkin bermain dengan baik, atau berjalan dengan baik, atau keduanya. Apa pun masalahnya, mereka melakukannya dengan baik untuk mengumpulkan chip.

Di sinilah logika mengambil lompatan. Pemain lain di meja mungkin mulai percaya bahwa mengambil chip pemain ini akan mentransfer keberuntungan. Jika mereka memenangkan chip dari “pemain yang beruntung”, mereka akan melakukan semua yang mereka bisa untuk mempertahankannya, bahkan jika ini melibatkan pemisahan mereka dari tumpukan mereka yang lain.

Di luar takhayul dalam daftar, mitos chip keberuntungan ini cenderung menjadi strategi yang paling berbahaya, menyebabkan pemain membuat keputusan berdasarkan pemain lain yang mereka anggap beruntung, dan kemudian melakukan segala yang mereka bisa untuk melindungi chip keberuntungan yang mereka menangkan. dari para pemain ini. Gila.

Takhayul poker chip yang beruntung juga dapat mengambil bentuk yang lebih sederhana. Pemain mungkin menganggap chip poker langka sebagai semacam jimat keberuntungan.

Takhayul mengocok kartu dan menyalahkan dealer

Siapa pun yang telah memainkan beberapa permainan poker langsung dapat berhubungan dengan yang satu ini. Pemain yang percaya pada keberuntungan dalam poker (bukan varians, keberuntungan murni), cenderung percaya bahwa cara kartu dikocok secara langsung diterjemahkan ke kartu panas atau dingin mereka.

Siapa yang mengocok kartu? Dealer, tentu saja. Anda mungkin pernah mendengar pemain bertepuk tangan atau meniadakan dealer tertentu, atau menambah dan mengurangi tip berdasarkan apakah dealer telah “memberi mereka kartu bagus”.

Tentu saja, pengocokan dek adalah acak dan, seperti banyak kejadian dalam kehidupan yang kompleks ini, hasil pengocokan itu tidak ditujukan untuk memberi Anda waktu yang mudah atau sulit. Semua pemain tunduk pada kisaran hasil dan varians yang sama, tidak peduli bagaimana dek dikocok.

Dalam poker online, ini meluas hingga menyalahkan generator angka acak yang “dicurangi”, terlepas dari kenyataan bahwa algoritma ini tidak memiliki cara untuk mendukung pemain tertentu dan, pada kenyataannya, lebih “acak” daripada pengocokan manusia.

Takhayul poker seputar pengocokan kartu dapat merusak strategi, menyebabkan pemain mengubah kebiasaan bertaruh mereka sesuai dengan apakah dek atau dealer menguntungkan. Jadi hati-hati untuk itu!

Jangan salahkan dealernya!

Mengapa pemain poker percaya takhayul?

Dari perspektif psikologis, takhayul berkaitan dengan perasaan menginginkan lebih banyak kendali atau kepastian atas peristiwa dan keadaan.

Dalam kasus poker, yang seperti kehidupan melibatkan campuran informasi yang tidak lengkap dan hasil yang tidak diketahui, sangat masuk akal mengapa pemain menggunakan takhayul. Ya, mereka mungkin dilatih untuk berpikir logis, tetapi mereka juga menghadapi banyak ketidakpastian.

Penelitian telah menunjukkan bahwa takhayul positif seperti jimat keberuntungan sebenarnya dapat mengurangi kecemasan dan mengarah pada pengambilan keputusan yang lebih jelas. Takhayul poker bisa memiliki tujuan mental, dan belum tentu merugikan.

Namun, jika takhayul dibiarkan tidak terkendali, mereka dapat menyebabkan perilaku obsesif dan kecemasan. Bayangkan pemain poker yang muncul di acara langsung hanya untuk menyadari bahwa dia lupa pakaian dalam keberuntungannya. Beberapa takhayul poker, seperti halnya dengan tangan yang beruntung dan tidak beruntung, juga berdampak langsung pada pengambilan keputusan dan dengan demikian mengurangi potensi peningkatan strategis.